Komunikasi dalam Penafsiran Teks Sastra

Ganjar Harimansyah

Ada yang mengatakan bahwa permasalahan yang sering kita alami dalam memahami teks sastra terkait dengan sikap filosofis sastrawan. Pendapat yang umum telah disepakati adalah permasalahan dalam pemahaman teks sastra ini muncul bukan melalui eksploitasi semantik (atau pragmatik) khusus dalam sastra, melainkan eksploitasi semantik dan pragmatik dalam linguistik secara umum. Namun demikian, sejatinya linguistik dapat menawarkan metode untuk memahami bagaimana makna dihasilkan di dalam teks-teks sastra. Tiga hal utama dibahas dalam bagian ini yang dinilai membantu kajian sastra: (a) bagaimana metafora bekerja, (b) bagaimana ironi bekerja, dan (c) bagaimana ”titik/sudut pandang” (point of view) dikomunikasikan. Umumnya teori interpretasi linguistik mengatakan bahwa ujaran (termasuk di dalamnya teks sastra) memberikan bukti parsial untuk penafsiran. Di dalam teori relevansi (relevance theory), komunikator menggunakan ujaran untuk memberikan bukti yang masih belum lengkap (tetapi di dalam konteks ada cukup bukti) agar pendengar atau pembaca menentukan sendiri maksud informasinya.

Sebuah ujaran dapat diproses ke dalam sebuah bentuk logis, yaitu proposisi. Proposisi ini pada dasarnya dapat dijadikan sebagai makna yang dimaksudkan dalam ujaran, yaitu ”makna harfiah”-nya. Sebuah metafora timbul ketika bentuk logis sebuah ujaran harus ditolak karena adanya proposisi lain lagi, yang dihasilkan dengan menggunakan inferensi yang menjebatani kedua proposisi. Metafora hanyalah sebagian dari jenis ”pertuturan lepas” (loose talk) yang umum di dalam komunikasi: keharfiahan belum tentu merupakan cara paling efektif ntuk mengatakan sesuatu. Menurutnya, metafora merupakan suatu cara agar sebuah ujaran mampu mengkomunikasikan banyak pikiran (seluas interpretasi yang ada di dalam metafora itu). Oleh karena itu, metafora frekuensi penggunaan metafora di dalam bahasa sastra tergolong sangat tinggi. Sebenarnya metafora bukan hanya terbatas di dalam  sastra, melainkan di dalam setiap jenis komunikasi.

Aspek metafora lainnya–kenyataan bahwa metafora sering menstereotipekan makna (yang dimaksud dengan X ini pasti sama dengan Y)–telah banyak dikaji oleh para ahli bahasa yang menaruh minat dalam organisasi kognitif. Melalui pendekatan ini hubungan antara bentuk-bentuk logis dan makna yang dimaksudkan ditarik dari perbendaharaan kaitan-kaitan antar konsep di dalam perbendaharaan leksikon dalam otak (mental lexicon), umpamanya ada kaitan (mungkin sudah universal) antara kehidupan (life) dan sebuah perjalanan (journey), sehingga kehidupan merujuk pada perjalanan, bagian-bagian perjalanan atau yang terkait dengannya selalu ditafsirkan secara metaforis sebagai tentang kehidupan. Ini merupakan kajian sastra tradisional, dan merupakan bagian dari kajian kognisi.

Ironi timbul ketika seorang penutur atau penulis mengkomunikasikan sebuah proposisi sekaligus mengkomunikasikan kurangnya komitmen terhadap proposisi yang diungkapkan itu. Ironi merupakan suatu kemungkinan karena bukan hanya proposisinya yang dikomunikasikan, tetapi juga sikap proposisinya, yaitu yang terdiri dari proposisi-proposisi terbungkus dalam keyakinan, ketidakyakinan, keraguan, kepastian, dsb. Sumber sikap itu adalah orang yang mempunyai sikap tertentu terhadap proposisi itu. Sumber itu bisa komunikator sendiri, bisa juga pihak ketiga, dalam hal ini dilaporkan oleh penutur atau penulis karena ia sendiri kurang komitmen terhadap proposisi yang dilansir. Ketika komunikator mengkomunikasikan bahwa sebuah proposisi bersumber dari pihak ketiga, dan sikapnya adalah keraguan atau ketidakyakinan, maka akan dihasilkan ironi. Ini bukan hanya dalam sastra tetapi sesuatu yang mungkin di dalam setiap tindak komunikasi.

Catatan penting mengenai ironi adalah bagian dari catatan yang lebih umum mengenai komunikasi ”sudut pandang”. Interpretasi pembaca atau pendengar sudut pandang merupakan interpretasi tentang tokoh atau narator yang mana yang harus dipahami sebagai pengalaman atas pikiran atau pengalaman tertentu dalam sebuah narasi. Kadang hal ini diperjelas dengan ujaran sebagai representasi langsung atau tak langsung dari ucapan atau pikiran dalam sebuah novel, di mana penutur atau pemikir disebutkan secara eksplisit dan hubungannya dengan ujaran, pikiran, atau pengalamannya diungkapkan secara eksplisit melalui kata kerja, seperti ”mengatakan”, ”tahu”, ”merasa” dsb. Penggunaan partikel pengantar (seperti ”mereka mengatakan bahwa” atau ”dikatakan bahwa”) berfungsi untuk mengungkapkan sikap secara langsung dengan menunjukkan bahwa representasi-representasi yang diungkapkan oleh narasi diketahui atau dialami oleh pihak ketiga.

Namun, ada kalanya makna seperti diuraikan di atas muncul tanpa penandaan eksplisit melalui penggunaan partikel pengantar. Dengan demikian, mungkin saja kita mendeteksi perpindahan sudut pandang tanpa penandaan eksplisit adanya perpindahan-perpindahan ini. Contohnya, dalam beberapa paragraf awal novel Jane Austen Emma, kita mendeteksi adanya suatu perpindahan sudut pandang dari narator ke tokoh hanya ditandai dengan cetak miring kata atau kalimat yang (dalam konteksnya) umumnya tidak pendek. Di sini teksnya memberikan bukti adanya perpindahan sudut pandang secara invatif (tanpa penandaan secara eksplisit); ini menunjukkan ciri umum komunikasi bahwa teks sebuah ujaran memberikan bukti sebagian saja untuk interpretasinya, dan dengan demikian bukan hanya isi proposisinya saja yang dikandung di dalam bentuk linguistik (linguistic form) melainkan juga sikap proposisi secara lebih umum, termasuk sikap siapa. Maka, mungkin saja semua bentuk apa yang kadang disebut dengan ”ucapan dan pikiran tak langsung yang bebas” sejatinya merupakan bentuk-bentuk yang menunjukkan bahwa teks hanya memberikan bukti parsial bagi pergantian suatu sudut pandang, tanpa menandainya sepenuhnya.

 

Bacaan Utama

Fabb, Nigel.  2001. “Linguistics and Literature” dalam The Handbook of Lingusitics (editor: Mark Aronoff dan Janie Rees-Miller).  Oxford: Blackwell Publisher