Pesan Bijak dan Pesan Moral dalam Dadendate: Tradisi Lisan Masyarakat Taripa

Pendahuluan

Tradisi lisan merupakan bagian kekuatan  kultural suatu bangsa. Tradisi lisan sangat beraneka ragam bentuknya, tidak hanya berupa dongeng, mitos, dan legenda atau pantun dan syair. Setiap daerah bahkan setiap suku memiliki tradisi lisan masing-masing. Misalnya, kuntulan (tradisi lisan Jember, Jawa Timur),  kentrung (tradisi lisan Jawa Timur), macapatan (tradisi lisan Madura), jemblung (tradisi lisan Banyumas, Jawa Tengah), wayang garing dan ubruk (tradisi lisan Banten), sintren (tradisi lisan Cirebon, Jawa Barat), rancag (tradisi lisan Betawi), warahan (tradisi lisan Lampung), tale (tradisi lisan Kerinci), serambeak (tradisi lisan Suku Rejang, Bengkulu), guritan (tradisi lisan Suku Besemah, Sumatra Selatan), didong (tradisi lisan Gayo, Aceh), lamut (tradisi lisan Banjar, Kalimantan Selatan), moronene (tradisi lisan Kabupaten Bombana, Sulawesi Tenggara), kabhanti (tradisi lisan Kabupaten Muna, Sulawesi Tenggara), iko-iko (tradisi lisan Suku Bajo, Sulawesi Utara), sinrilik (tradisi lisan Sulawesi Selatan),  tanggomo (tradisi lisan Gorontalo),  lohia sapalewa (tradisi lisan Seram Barat, Maluku), dan sosondah  (tradisi lisan Rote, Nusa Tenggara Timur). Di dalam tradisi lisan-tradisi lisan itu terkandung berbagai hal yang menyangkut hidup dan kehidupan masyarakat pendukungnya pada masa itu, seperti  kearifan lokal, sistem nilai,  sejarah, hukum, adat, dan pengobatan. Kleden (2004:10) berpendapat, dalam pandangan fungsional, sastra dianggap sebagai salah satu fungsi dari perkembangan masyarakat dan kebudayaan, dengan konsekuensi bahwa perkembangan dalam sastra harus dilihat dalam kaitan dengan fungsi-fungsi lain dalam masyarakat dan kebudayaan, seperti halnya keadaan ekonomi, susunan dan bangun kelas sosial, pembentukan kekuasaan dan distribusi kekuasaan dalam suatu sistem politik, ada tidaknya kebudayaan dominan, atau peran dan kedudukan agama dalam suatu kebudayaan.

            Dadendate merupakan salah satu tradisi lisan masyarakat Desa Taripa, Kecamatan Sindue, Kabupaten Donggala, Provinsi Sulawesi Tengah. Selain dadendate, masyarakat Sulawesi Tengah juga memiliki beberapa tradisi lisan yang lain, misalnya faino (penghibur), tombilo (pengobatan), heranga (pengobatan), lude (pengobatan), danu (pengobatan), sede (upacara adat memandikan anak), dondi sede  (upacara adat), ndolu (upacara adat), ngeaju (upacara adat), baliore (upacara adat), dan vantantoi (upacara adat).

            Dadendate berasal dari kata dade berarti nyanyian dan ndate (bahasa Kaili, dialek Kori) berarti panjang atau tinggi. Arti Dadendate adalah nyanyian orang berada di atas gunung. Misalkan seseorang berada di kaki bukit atau gunung ketika ditanyakan hendak ke mana, jawabnya Ndate berarti di atas bukit sana atau ia akan melakukan perjalanan dengan menaiki atau mendaki bukit itu sampai tujuan. Dengan demikian, arti dadendate adalah lagu yang mengisahkan sesuatu dari bawah ke atas. Apa yang diceritakan dalam dadendate sifatnya menanjak dan menuju ke puncak. Apabila dia menceritakan sesuatu, selalu dari awal sampai akhir cerita tersebut.

            Sejak tahun 1714 atau abad ke-18 dadedante telah tumbuh subur di tengah masyarakat Desa Taripa, Kecamatan Sindue, Kabupaten Donggala. Provinsi Sulawesi Tengah. Pada mulanya dadendate hanya berupa alat yang berbentuk perahu kecil, tanpa alunan lagu, dan fungsi hanya sebagai pelampiasan kerinduan seseorang untuk berlayar ke lautan. Dalam perkembangannya, dadendate dinyanyikan (balas pantun) dan diiringi dengan alat musik, seperti kecapi, gimba kodi, mbasi-mbasi, yori, dan pare’e. Dadendate mendapat perhatian dari masyarakat yang kemudian sering dipentaskan pada saat  pesta panen, pesta perkawinan, pesta khitanan, pestan selamatan, dan hari-hari besar.

            Dadendate tidak hanya mendapat perhatian dari masyarakat setempat, masyarakat Desa Taripa, Kecamatan Sindue, Kabupaten Donggala melainkan mempunyai daya tarik bagi masyarakat lain. Kemudian dadendate merambah ke Desa Saloyu dan Sumari, Kecamatan Sindue, Kabupaten Donggala. Penyebaran dadendate tidak berhenti di kedua desa itu. Akan tetapi, justru merambah ke wilayah lain, yaitu ke Desa Labuan Kungguna, Kecamatan Labuan dan Desa Sidole, Kecamatan Ampibobo, Kabupaten Parigi Moutong. Bahkan dadendate menyebar ke Kota Palu, yaitu di Desa Kayumalue Pajiko, Kecamatan Palu Utara dan Desa Balaroa, Kecamatan Palu Barat.

            Pada tahun 1970-an dengan kemajuan dan perkembangan teknologi, dadendate mulai tidak mendapat tempat di masyarakat Indonesia, baik masyarakat perkotaan maupun masyarakat desa. Pada masa itu media elektronik, televisi mulai banyak dimiliki oleh masyarakat sebagai media pendidikan dan hiburan. Perhatian masyarakat pun cenderung ke televisi. Bahkan masyarakat mulai beranggapan bahwa tradisi lisan merupakan hal yang kuno atau tertinggal. Bersamaan dengan hal itu, dadendate sebagai salah satu tradisi lisan yang semula tumbuh subur di masyakat Desa Taripa, Kecamatan Sindue, Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah mulai terancam punah. Masyarakat Desa Taripa banyak terhipnotis dengan sajian-sajian yang ditayangkan melalui telivisi dan media elektronik yang lain. Akibatnya, proses pewarisan pun tidak berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Tak terkecuali tradisi lisan Dadendate.

     Menurut Kleden (2004: 342), orang-orang muda yang dapat menghafal tradisi lisan semakin jarang dan tradisi ini terancam punah kalau tidak segera dilakukan usaha perekaman. Namun demikian, usaha seperti ini jelas bukanlah sekadar ikhtiar melestarikan suatu warisan yang segera hilang, melainkan memberikan berbagai dimensi baru dalam pengertian dan apresiasi tentang apa yang dikenal sebagai kebudayaan tradisional. Bersamaan dengan itu, sudah tentu para penuturnya pun semakin berkurang atau langka.

     Dihadapkan pada kenyataan seperti itu, upaya yang penting dalam melestarikan tradisi lisan sebagai sumber ilmu pengetahuan pada masa sekarang dan akan datang adalah merevitalisasi tradisi lisan. Bertolak dari hal itu, kita menyadari bahwa penelitian tradisi lisan perlu dilakukan agar dapat digunakan untuk membuka wawasan masyarakat yang pluralistik. Di samping itu, dalam kaitannya dengan hal ini penting juga kita memperhatikan upaya pengembangan potensi, penyusunan langkah-langkah pelindungan termasuk pelindungan atas Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) dan pemanfaatan tradisi lisan sebagai kekuatan kultural yang kreatif

Demografi Provinsi Sulawsesi Tengah

Sulawesi Tengah adalah sebuah provinsi di Indonesia yang beribukota di Palu. Secara geografis Sulawesi Tengah berada pada  3º 30' lintang selatan - 1º 50'  lintang utara dan 119º 0' - 124º 20' bujur timur.  Luas Provinsi Sulawesi Tengah 61,841.29 km2 atau 23,877.06 mil². Berdasarkan sensus penduduk tahun 2010, Provinsi Sulawesi Tengah terdiri atas 12 kabupaten, 1 kota madya, 147 kecamatan, dan 1.664 desa/kelurahan. Nama kabupaten/kota madya adalah (1) Kabupaten Banggai, (2) Kabupaten Banggai Kepulauan, (3) Kabupaten Banggai Laut, (4) Kabupaten Buol, (5) Kabupaten Donggala, (6) Kabupaten Morowali, (7) Kabupaten Kabupaten Morowali Utara, (8)  Kabupaten Parigi Moutong, (9) Kabupaten Poso, (10) Kabupaten Sigi, (11) Kabupaten Tojo Una-Una, (12) Kabupaten Tolitoli, dan (13) Kota Madya Palu.  

     Jumlah penduduknya 2.633.420 jiwa yang terdiri atas (1) Suku Kaili berdiam di Kabupaten Donggala, Kabupaten Parigi Moutong, Kabupaten Sigi, dan Kota Madya Palu, (2) Suku Kulawi berdiam di Kabupaten Sigi, (3) Suku Lore berdiam di Kabupaten Poso, (4) Suku Pamona berdiam di Kabupaten Poso, (5) Suku Mori berdiam di Kabupaten Morowali, (6) Suku Bungku berdiam di Kabupaten Morowali, (7) Suku Saluan dan Loinang berdiam di Kabupaten Banggai, (8) Suku Balantak berdiam di Kabupaten Banggai, (9) Suku Mamasa berdiam di Kabupaten Banggai, (10) Suku Bare’e berdiam di Kabupaten Poso, Touna, (11) Suku Banggai berdiam di Kabupaten Banggai Kepulauan, (12) Suku Buol berdiam di Kabupaten Buol, (13) Suku Tolitoli berdiam di Kabupaten Tolitli, (14) Suku Tomini berdiam di Kabupaten Parigi Moutong, (15) Suku Dampal berdiam di Dampal, Kabupaten Tolitoli, (16) Suku Dondo berdiam di Dondo, Kabupaten Tolitoli,  (17) Suku Pendau berdiam di Kabupaten Tolitoli, dan (18) Suku Dampelas berdiam di Kabupaten Tolitoli.  Selain itu, ada beberapa suku yang hidup di daerah pegunungan, antara lain Suku Da'a di Kabupaten Donggala dan Kabupaten Sigi, Suku Wana di Kabupaten Morowali, Suku Seasea dan Suku Ta' di Kabupaten Banggai, dan Suku Daya di Buol Tolitoli.  Mereka sebagian memeluk agama Islam, Prostestan, Katolik, Hindu, dan Budha.  Masyarakat Sulawesi Tengah  memiliki sekitar 22 bahasa daerah.  Akan tetapi, sebagai bahasa pengantar untuk berkomunikasi sehari, mereka menggunakan bahasa Indonesia.

     Kehidupan sehari-hari penduduk Provinsi Sulawesi Tengah pada umumnya adalah bertani, terutama bertani padi. Selain itu, mereka juga bertani  kopi, kelapa, kakao, dan cengkeh merupakan tanaman perdagangan unggulan. Di samping itu, Provinsi Sulawesi Tengah memiliki hasil hutan berupa rotan dan beberapa macam kayu, seperti agatis, ebony, dan meranti yang merupakan andalan Provinsi Sulawesi Tengah.

     Struktur kepemerintahan di Provinsi Sulawesi Tengah selain aparat pemerintah, seperti kepala desa, masyarakat Sulawesi Tengah juga mengenal kepala adat—sebagai pemimpin masyarakat yang bertempat tinggal di daerah pedesaan. Tugasnya adalah sebagai pemegang hukum adat dan melakukan denda bagi penduduk yang melanggar hukum adat. Tugas lain ketua adat adalah memimpin upacara adat dalam penyambutan para tamu, seperti persembahan ayam putih, beras, telur, dan tuak yang difermentasikan dan disimpan dalam bambu.

     Provinsi Sulawesi Tengah kaya akan budaya warisan nenek moyang yang diwariskan secara turun-temurun. Tradisi yang menyangkut aspek kehidupan tetap dipelihara dalam kehidupan sehari-hari masyarakat dengan pengaruh agama dan budaya modern. Provinsi Sulawesi Tengah juga memiliki banyak kelompok etnis.  Oleh karena itu, terdapat pula banyak perbedaan budaya. Akan tetapi, hal itu merupakan khazanah budaya. Mereka yang bertempat tinggal di pantai bagian barat Kabupaten Donggala telah terpengaruh oleh kebudayaan masyarakat Bugis dari Sulawesi Selatan dan masyarakat Gorontalo. Masyarakat yang bertempat tinggal di bagian timur Pulau Sulawesi mendapat pengaruh budaya dari masyarakat Gorontalo dan Manado. Hal itu terlihat dengan adanya dialek daerah Luwuk dan sebaran suku Gorontalo di Kecamatan Bualemo yang cukup dominan. Masyarakat Donggala mendapat pengaruh dari Sumatera Barat, yaitu berupa dekorasi upaca perkawinan, dan pengaruh Hindu berupa tradisi menenun kain terdapat di Donggal Kodi, Watusampu, Tawaeli, dan Banawa. Kain tenun spesial bermotif Bali, India, dan Jepang juga masih dapat ditemukan di sana.

     Masyarakat pegunungan memiliki budaya tersendiri yang banyak dipengaruhi oleh Suku Toraja, Sulawesi Selatan. Akan tetapi, masalah tradisi, adat, dan model pakaian serta arsitektur rumah tetap sesuai dengan budaya asli mereka. Misalnya, pakaian penghangat badan mereka menggunakan kulit beringin dan rumah adat mereka masih bertiang dan berdinding kayu, beratap ilalang, serta memiliki satu ruang besar.

     Musik tradisional mereka menggunakan alat musik seperti suling, gong, dan gendang. Musik tradisional itu berfungsi sebagai hiburan, bukan bagian ritual keagamaan. Untuk etnis atau Suku Kaili yang bertempat tinggal di sekitar pantai barat, musik tradisional ditampilkan pada upacara kematian. Sementara itu, tari tradisional yang terkenal bernama Dero. Tarian itu berasal dari masyarakat Pamona, Kabupaten Poso yang kemudian berkembang pada masyarakat Kulawi, kabupaten Donggala. Tari Dero khusus ditampilkan pada musim panen, upacara penyambutan tamu, syukuran, dan hari-hari besar tertentu. Penari dero terdiri atas laki-laki dan Dero—mereka bergandengan tangan dan membentuk lingkaran. Tarian Dero bukan warisan melainkan merupakan kebiasaan selama pendudukan Jepang di Indonesia ketika Perang Dunia II.

 

Makna dan Fungsi Tradisi Lisan Dadendate

Dadendate berisi  (1) pesan bijak, yakni mengajak masyarakat agar berbuat yang bermanfaat bagi masyarakat, (2) pesan moral, yakni mengajak masyarakat agar berbuat kebaikan, (3) pemersatu bangsa, (4) menyampaikan berita atau informasi, dan (5) menceritakan sejarah.

     Penciptaan syair dadendate secara spontanitas sesuai dengan keperluan, misalnya untuk pengobatan atau hiburan. Fungsi dadendate sebagai hiburan dilantunkan pada pesta panen raya (movunja), pesta sunatan (mokeso), pesta perkawinan, hari-hari besar, dan pesta syukuran (kelahiran, peletakan batu pertama, menempati rumah baru). Dandedate juga dapat dimainkan pada acara mengenang seratus hari atau satu tahun orang yang telah meninggal.

     Pelantunan dadendate dapat dilaksanakan kapan saja, baik pada waktu siang, malam, maupun semalam suntuk bahkan berhari-hari sesuai dengan permintaan masyarakat yang memerlukan. Di samping itu, dadendate dapat dipentaskan di mana saja.

 

Pemain Dadendate

Dadendate merupakan tradisi lisan milik rakyat. Siapa pun boleh memainkanya, terutama orang yang mempunyai bakat dan kemampuan khusus memainkan alat musiknya serta dapat melantunkan pantunnya. Biasanya dadendate dimainkan oleh empat orang laki-laki dan satu orang perempuan untuk berbalas pantun atau syair. Akan tetapi, dadendate juga dapat  dimainkan oleh satu atau dua orang dengan syarat tetap menggunakan alat musik kacapi.

 

Alat Musik Dadendate

Alat musik yang digunakan dalam tradisi lisan dadendate adalah (1) kacapi (sebagai melodi), (2) gimba kodi (sebagai ritme), (3) mbasi-mbasi (sebagai melodi), (4) yori (sebagai ritme dan efek), dan (5) pare’e  (sebagai ritme dan efek). Alat musik kecapi terbuat dari kayu balaroa atau lengaro. Proses pembuatan alat musik kecapi selama satu bulan. Cara memainkan alat-alat musik itu: kecapi dipetik, mbasi-mbasi ditiup,  gendang dipukul, yori ditarik dengan memanfaatkan ruang mulut, dan pare’e dipukulkan ke telapak tangan.

 

Lagu-Lagu Dadendate

Lagu-lagu dadendate, antara lain  eiei, dadendate, andianoda, andiandi, inalele

janda muda, inae, lagu malaikat, rugi temba, gunung ladi saya, dan uawe. Berikut ini contoh syair dadendate.

E E E E E E

Sumilaku domasa masa lasumi

Lahu sala domasa domasala

Sumilaku domasala

Neralava nggahu nggahu yana nera

Lava nggahuya kuya kuyana.

 

Diawali dengan membaca bismillah

Semoga tidak terjadi suata kesalahan

Semoga tidak terjadi sesuatu

 

 

Syair Inalele

Tora-tora nema-nema linga

Oh ina lele sayang

Pajanjita bara, bara pia awe-awe

Bolimo ivetu-ivetu aku

Oh ina lele sayang

Mariaja sila-sila kamu

Ane lompe mbole-mbole lompe

Oh ina lele sayang

Mata jamo mosi bole awe-awe

Tanaturu  tane-tane bangu

Oh ina lele sayang

Tandona tope-topemrayu.

 

Ingat-ingat, jangan lupakan

Oh ina lele sayang

Janji kita yang lalu

Sungguh aku simpan kamu

Oh ina lele sayang

Ada celaka ada dosa kamu

Sama-sama baik

Oh ina lele sayang

Mata itu boleh disimpan

Dibilang-bilang jangan bangun tidur

Oh ina lele sayang

Sebagai perayu.

 

Maestro Dadendate

Keberadaan maestro dadendate mulai langka. Beberapa orang maestro yang masih aktif

dalam dadendate, antara lain (1) Lagum Puyuh, (2) Nawir, (3) Lafante, (4) Usman.    

  1. Lagum Puyuh lahir di Taripa, Kecamatan Sindui pada tahun 1931. Pendidikan yang pernah ditempuh hanya SR. Perkawinannya dikaruniai tiga orang anak, yakni Kasmar (laki-laki), Cariha (perempuan), dan Sarnita (perempuan). Salah seorang anaknya, Kasmar aktif dalam kegiatan tradisi lisan. Akan tetapi, sayang dia telah meninggal. Sejak tahun 1951 atau pada usia 20 tahun  ia sudah menggeluti Dadendate. Dia belajar tradisi lisan Dadendate atau tradisi lisan yang lain, seperti Tombilo, Heranga, Lude, Sede, Kayori, dan Ndolu kepada ayahnya. Kemudian membentuk grup Dadendate pada tahun 1963. Pada tahun 1999 dia bersama grupnya mengikuti festival tradisi lisan di Taman Ismail Marzuki dan mendapat juara II, pada tahun 2001mengikuti festival tradisi lisan di Lampung mendapat juara I, dan pada tahun 2003 mengikuti festival tradisi lisan di Manado tidak menjadi juara.
  2. Nawir lahir di Taripa, Kecamatan Sindui pada tahun1970. Pendidikan yang pernah ditempuh adalah SMP di Taripa. Pekerjaan sehari-hari bertani padi. Perkawianannya dikaruniai tiga orang anak, yakni dua orang anak laki-laki dan satu orang perempuan. Dia belajar Dadendate kepada kakaknya, Usman. Selain Dadendate, ia juga menguasai tradisi lisan Tombilo, Nogimba, Nompaura. Ketiga tradisi lisan itu digunakan untuk pengobatan pada orang yang terkena guna-guna atau kesurupan.
  3. Lafante lahir di desa Taripa, Kecamatan Sindui pada tahun 1954. Dia kakak beradik dengan Lagum Puyuh. Dia tidak pernah mengikuti pendidikan. Pekerjaan sehari-harinya adalah bertani padi di ladang. Perkawinannya karuniai empat orang anak, yakni dua orang anak laki-laki dan dua orang anak perempuan. Semua anaknya sudah berkeluarga. Dari keempat anaknya tidak seorang pun anaknya yang menyukai tradisi lisan baik Dadendate maupun tradisi lisan yang lain. Akan tetapi, salah seorang cucunya yang perempuan pada usia dua belas tahun telah aktif pada tradisi lisan Dadendate.

Lafante belajar tradisi lisan kepada ayahnya, seperti yang dilakukan kakaknya, Lagum Puyuh. Untuk memetik alat musik kecapi, dia belajar sendiri (autodidak). Bahkan dia bisa membuat alat musik tersebut. Pada tahun 1999 dia mengikuti festival tradisi lisan di Taman Ismail Marzuki (TIM) Jakarta meraih juara II, pada tahun 2001 mengikuti festival tradisi lisan di Lampung meraih juara II, dan pada tahun 2003 mengikuti festival tradisi lisan di Manado, tidak meraih juara.

  1. Usman lahir pada tahun 1956 di desa Taripa, Kecamatan Sindui. Dia kakak beradik

dengan Nawir. Pendidik yang pernah dikenyamnya adalah SD. Pekerjaan sehari bertani padi. Dia dikaruniai empat orang anak, dua orang anak laki-laki dan dua orang anak perempuan. Mereka sudah berkeluarga. Sekarang Usman mempunyai enam orang cucu. Dari keenam anaknya, tidak seorang pun yang aktif dalam tradisi lisan.

            Pada usia dua belas tahun dia sudah aktif pada kegiatan tradisi lisan. Awal belajar tradisi lisan pada Bapak Tombualah, pakar Dadendate dari desa Taripa. Menurutnya, Dadendate adalah tradisi lisan asli dari desa Taripa yang berfungsi sebagaihiburan. Hingga kini tradisi lisan tersebut masih digemari oleh masyarakat desa Taripa, sering dipentaskan pada acara pesta perkawian atau syukuran. Untuk melestarikannya, dia melatih generasi muda yang terdiri atas tiga orang anak laki-laki dan tiga orang anak perempuan di Sanggar Topaso dengan imbalan sukarela.

     Pada tahun 1999 dia bersama Lagum Puyuh dan Lafante mengikuti festival tradisi lisan di Taman Ismail Marzuki (TIM) Jakarta meraih juara II, pada tahun 2001 mengikuti festival tradisi lisan di Lampung meraih juara II, dan pada tahun 2003 mengikuti festival tradisi lisan di Manado, tidak meraih juara.

 

Daftar Pustaka

Kleden, Ignas. 2004. Sastra Indonesia dalam Enam Pertanyaan: Esai-Esai Sastra dan       Budaya.  Jakarta: PT Pustaka Utama Grafiti.

http://www.forumbudaya.org, Kompas, 22 Desember 2008

http://www.bing.com/search?q=Demografi+Sulawesi+Tengah

Selingan

Daftar Selingan

  • cache memory = memori tembolok

  • browser = peramban

  • bar code = kode batang

  • blogger = narablog

  • power bank = bank daya

  • biolinguistics = biolinguistik (linguistik)

  • bento = bento; paket bekal (tata boga)

  • bassoon = basun (seni musik)

  • bashfulness = kemalu-maluan (psikologi)

  • barrier free accessibility = aksesibilitas bebas batas; keterjangkauan bebas batas (teknik lingkungan)