Urgensi Bahasa dalam Menjaga Perdamaian

Bogor--Kepala Pusat Pengembangan Strategi dan Diplomasi Kebahasaan (PPSDK), Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan, Emi Emilia, membuka kegiatan Pendidikan Karakter Melalui Laboratorium Kebinekaan di Aula PPSDK, Sentul, Bogor, pada Senin, 14 Oktober 2019. Kegiatan tersebut diikuti oleh seratus  siswa yang berasal dari SMA 1 Citeureup, SMA 4 Cibinong, SMP 3 Citeureup, SMPIT Ruhama, SMA Indocement, dan Sekolah Anak Indonesia.

Menurut Kepala PPSDK, Emi Emilia, kegiatan tersebut bertujuan untuk meningkatkan mutu pendidikan karakter pada anak serta menumbuhkan rasa cinta tanah air melalui bahasa dan sastra. “Kegiatan ini sangat bagus untuk dilakukan karena pendidikan karakter sangat penting untuk menumbuhkan rasa cinta tanah air melalui bahasa dan sastra,” ungkapnya.

Emi menambahkan, seseorang yang berkarakter pasti akan memiliki nilai lebih dalam bertutur. Menurut Emi, bahasa sangat penting untuk menjaga perdamaian. Jika seseorang ingin memiliki banyak teman, ia harus memperbaiki bahasanya dengan berkata sopan atau tidak sampai mengusik atau menyakiti hati  pendengar atau lawan bicaranya.

Pembicara atau narasumber  pada kegiatan itu adalah Dadang Sunendar (Kepala Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan), Emi Emilia (Kepala PPSDK), Joni Endardi (Kepada Bidang Strategi Kebahasan dan Kesastraan), dan Taufik Faturohman (Lembaga Bahasa dan Sastra Sunda).

Selain diisi dengan materi kebahasaan dan kesastraan, acara ini   juga dimeriahkan oleh penampilan kesenian budaya  dari siswa- siswi  perwakilan sekolah , serta hiburan berupa penampilan sulap dari salah seorang narasumber. Bersamaan dengan itu pula, Kepala Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan menyempatkan diri untuk meninjau kesiapan laboratorium forensik  dan berharap laboratorium tersebut segera difungsikan. (Dv)

 

Selingan

Daftar Selingan

  • zoonosis = zoonosis
  • work from office = kerja dari kantor (KDK)

  • work from home = kerja dari rumah (KDR)

  • ventilator = ventilator

  • tracing = penelusuran; pelacakan

  • throat swab test = tes usap tenggorokan

  • thermo gun = pistol termometer

  • swab test = uji usap

  • survivor = penyintas

  • specimen = spesimen; contoh

  • social restriction = pembatasan sosial

  • social media distancing = penjarakan media sosial

  • social distancing = penjarakan sosial; jarak sosial

  • self-quarantine = swakarantina; karantina mandiri

  • self isolation = isolasi mandiri

  • screening = penyaringan

  • respirator = respirator

  • rapid test = uji cepat

  • rapid strep tes =t uji strep cepat

  • protocol = protokol

  • physical distancing = penjarakan fisik

  • pandemic = pandemi

  • new normal = kenormalan baru

  • massive test = tes serentak

  • mask = masker

  • lockdown = karantina wilayah

  • local transmission = penularan lokal

  • isolation = isolasi

  • incubation = inkubasi

  • imported case = kasus impor