Aoh Karta Hadimadja



Aoh Karta Hadimadja

Aoh Karta Hadimadja, yang sering menggunakan nama samaran Karlan Hadi, lahir di Bandung pada tanggal 15 September 1911. Ia adalah putra seorang patih di Sumedang, Jawa Barat. Meskipun hampir sepertiga masa hidupnya dihabiskannya di luar negeri, Aoh termasuk tokoh sastrawan Indonesia yang patut dicatat dalam sejarah sastra Indonesia. “Dia sesungguhnya menjadi sebagian dari perkembangan kesusastraan sesudah perang,” demikian menurut Teeuw.
Ia tinggal di luar negeri selama dua puluh tahun (1952--1971).  Pada tahun 1971,  ia kembali ke Indonesia. Namun, belum genap tiga tahun tinggal di Indonesia, pada tanggal 17 Maret 1973 Aoh meninggal dunia karena penyakit darah tinggi. Aoh meninggal dunia dengan meninggalkan seorang istri dan empat orang anak. Jenazahnya dimakamkan di pemakaman umum Karet, Jakarta.

Sebagai anak seorang patih, Aoh dapat dengan mudah masuk sekolah Belanda sebagai tempat belajarnya. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika bahasa asing yang pertama kali dikuasainya adalah bahasa Belanda. Secara formal, pendidikan Aoh hanya sampai MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs), setingkat SMP.  Ia sangat gemar membaca. Berkat kegemarannya  membaca,  ia dapat menyejajarkan dirinya dengan orang yang berpendidikan tinggi. Saat ia dirawat di Sanatorium, Cisarua, Bogor (karena penyakit paru-parunya), ia banyak membaca buku sastra dan agama. Buku yang dibaca Aoh, antara lain, adalah karya Hamka.
Setelah penyakit paru-parunya sembuh, Aoh tidak hanya mengenal Hamka melalui buku-hukunya, tetapi langsung dengan orangnya. Ia bahkan tidak hanya bergaul dengan Hamka. Ia juga bergaul dengan ayah Hamka. Melalui dua orang tersebut, yang dianggapnya guru, Aoh memperdalam pengetahuannya, baik pengetahuan agama maupun sastra.
Setelah menamatkan MULO, Aoh Iangsung bekerja sebagai pegawai di Perkebunan Parakan, Salak, Sukabumi. Pekerjaan itu dijalaninya sampai dengan tahun 1939, saat ia harus dirawat di Sanatorium, Cisarua, Bogor.
Untuk menambah pengetahuannya di bidang sastra, pada zaman Jepang Aoh menggabungkan diri di Pusat Kebudayaan di Jakarta. Di Pusat Kebudayaan itu Aoh bekerja sebagai penerjemah kesusastraan Sunda klasik.

Pada tahun 1949--1952 Aoh tinggal di Sumatra untuk melakukan penelitian budaya. Sepulangnya dari Sumatra, ia sempat bekerja di Balai Pustaka (sebagai redaktur) selama beberapa bulan. Setelah itu, ia pergi ke negeri Belanda. Di negeri Kincir Angin itu ia bekerja sebagai penerjemah di Sticusa Amsterdam selama empat tahun (1952--1956).

Aoh Karta Hadimadja senang bertualang, terutama dalam hal pekerjaan. Pada tahun 1957 ia pernah menjadi wartawan PIA dan Star Weekly. Bahkan, sempat pula ia menghadiri pesta perayaan kemerdekaan Malaysia di Kuala Lumpur. Setelah itu, ia kembali mengembara ke Eropa. Di Eropa ia tinggäl di London dan bekerja sebagai penyiar radio BBC. Pekerjaan tersebut dijalaninya hingga tahun 1970.

Selain pekerjaan tetap sebagai penyiar radio BBC, selama di Eropa,  Aoh juga pernah mengadakan pertemuan dengan tokoh sastra Indonesia yang kebetulan sedang melawat ke London. Tokoh sastra tersebut, antara lain, Hamka, Achdiat K. Mihardja, Sri Nuraini, Muhtar Lubis. dan Nugroho Notosusanto. Sepulangnya kembali di Indonesia, Aoh bekerja sebagai redaktur di penerbit Pustaka Jaya. Pekerjaan itu dijalaninya hingga akhir hayatnya, 17 Maret 1973.

Kegemaran membacanya juga  membangkitkan keinginan Aoh untuk  menulis.
Awal kepengarangan Aoh ditandai oleh hasil karyanya yang berupa sajak. Sajaknya itu diterbitkan oleh Balai Pustaka pada tahun 1950 dalam satu kumpulan yang diberinya judul Zahra (pada tahun 1971 dicetak ulang oleh Pustaka Jaya dengan judul  Pecahan Ratna). Sebelum dibukukan, sajak tersebut dimuat dalam majalah Panca Raya (1946) dan setahun kemudian (1947) mendapat hadiah dari Balai Pustaka. Peristiwa itu membuat Aoh bergairah untuk terus berkarya.

Selama di London, Aoh tidak mengendorkan perhatiannya terhadap perkembangan sastra Indonesia. Dari London ia banyak mengirimkan esainya mengenai berbagai corak puisi penyair muda yang dimuat di berbagai majalah, seperti Budaya Jaya, Horison, dan Indonesia Raya. Pada masa itu pula muncul karya Aoh dalam bentuk cerpen, yang kemudian terkumpul dalam Poligami.
Pada tahun 1972 Aoh mendapat anugerah seni dari Pemerintah Indonesia. Untuk mengenang jasanya, sejak tahun 1976, BBC London, Seksi Indonesia, selalu mengadakan sayembara penulisan sajak dengan nama Sayembara Sajak BBC guna mengenang Aoh Karta Hadimadja.

a. Fiksi (yang terbit)

1 Pecahan Ratna  (kumpulan sajak dan drama, Balai Pustaka,  Jakarta, 1950 dan Pustaka Jaya,  Jakarta, 1971)
2 Poligami (kumpulan cerpen, Pustaka Jaya, Jakarta, 1975)
3 Sepi Terasing (novel, Pustaka Jaya, Jakarta 1975)
4 Manusia dan Tanahnya (kumpulan cerpen, Balai Pustaka, Jakarta, 1952)
5 Dan Terhamparlah Darat yang Kuning Laut yang Biru (novel, Pustaka Jaya,  Jakarta, 1975)

b. Fiksi (yang belum terbit)

1 “Arus Perjuangan” (naskah drama)
2 “Bumiku” (naskah puisi)
3 “Bunga Merdeka” (naskah drama)
4 “Kapten Sjah” (naskah drama)
5 “Pancaran Balik Salaka” (naskah drama)

c. Nonfiksi

1 Seni Mengarang (Pustaka Jaya, Jakarta, 1971)
2 Aliran-Aliran Klasik, Romantik, dan Realisma dalam Kesasastraan: Dasar-Dasar Perkembangannya (Pustaka Jaya, Jakarta, 1972)
3 Beberapa Paham Angkatan 1945 (Tintamas, Jakarta, 1952)